BBC; ANOTHER HEAVEN

Tidak berlebihan kalau aku bilang BBC (Bandung Book Center) adalah surganya para pecinta buku. Dulu aku mengira kalau surga buku itu adalah Gramedia pusat atau Palasari. Tapi sekarang, surga itu dekat. Cuma satu kali naek angkot dari rumah (kalau kehabisan ongkos, masih bisa jalan kaki atau minta jemput)

Kira-kira baru tiga bulan yang lalu aku menemukan sebuah toko buku yang ‘nyempil’ di sebelah hypermart pasteur. Pas lihat ada bacaan ‘diskon sampai 20% seumur hidup’, aku sih udah suudzan aja tuh bawaannya. Dalam pikiranku ada berbagai macam fitnah:

  1. Pasti harganya diupgrade dulu, baru didiskon
  2. Pasti di bawah diskon itu ada jutaan syarat dan ketentuan yang berlaku
  3. Pasti koleksi bukunya adalah novel-novel jadul atau kalau nggak yang stensilan gitu
  4. Pasti pelayannya tuh judes-judes
  5. Pasti nggak ada buku yang aku mau
  6. Pasti di dalem tokonya tuh nggak nyaman
Pokoknya macem-macem pikiran negatif udah langsung berkecamuk di otak. Tapi daripada gentayangan penasaran, jadi aku memilih masuk dan liat-liat dulu. Wuih, ternyata pas udah di dalem, ga ada tuh yang namanya perasaan nggak nyaman atau gimana. Pelayannya juga ramah-ramah. Ada tuh si Teteh kasir yang pake jilbab, baik deh pokoknya mah. Dan kayaknya dia udah kenal aja ama aku karena tiap bulan pasti nongkrong sekitar tiga jam di situ. Di dalam toko selalu diputar musik-musik easy listening yang kebetulan juga musik-musik favorit aku. Adeeeemmm…

Jangan tanya soal koleksi bukunya, Gramedia kalah. Asli! Aku aja pernah nyari buku ‘Perfume’ di Gramed tapi nggak ketemu, eh di situ ketemu. Diskon? Beneran, tauk. Yup, 10 s/d 20%. Tergantung penerbit. Daannn… nggak ada yang namanya harga diupgrade dulu. Soalnya aku pernah membandingkan harga pasaran di toko buku lain dengan harga di BBC, ternyata emang sama. Dan diskon itu berlaku seumur hidup. Gimana nggak sedap, coba?

Ada lagi nilai plusnya nih, kalau harga buku setelah diskon ternyata di atas RP 25 ribu, buku kita bakalan disampulin gratis. Rapi dan prakits. Asyik, kan?

Sayangnya display buku-buku fiksi masih kurang teratur. Beberapa ada yang sudah dikategorikan berdasarkan genre, ada yang berdasarkan penerbit. Tapi masih ada yang campur aduk. Kalau aku lagi banyak waktu, aku pilihin aja satu-satu. Tapi kalau lagi buru-buru, biasanya langsung tanya aja ke petugasnya.

Sekarang setiap bulan aku ke sana untuk ngabisin duit gaji sebulan dan biasanya pulang diam-diam karena si Ibu akan nyerocos dendam tentang kebiasaan aku membeli buku itu. Karena seringnya aku kalap, biasanya tengah bulan aku udah nggak punya duit lagi untuk biaya operasional. Hahaha… duit aku habis untuk beli buku, dan beliau nggak kebagian jatah belanja.

Tapi nggak apa-apa… nggak apa-apa…. yang penting mah nafsu belanja buku aku terpuaskan .
Well, thanks to BBC and si Teteh anu bageur di bagian kasir tea. Love you Teh! ^^

Leave a Reply