MOMY KATRAOK BIN NDESO


Judul : MOMY KATROK BIN NDESO (Wuaduh… Biyung Got a Baby)

Penulis : Tria Ayu Kusumawardhani

Penerbit : Gradien Mediatama

Penyunting : fLo

Halaman : 200 halaman; 13×19 cm

Harga : Rp. 23,000,-

Fact or Fiction?

Sewaktu gw hamil:

· Gw ngebo berat, dalam satu hari bisa tidur 18 jam.

· Perut gw pernah kepentok pegangan gerobak tukang tahu kentaki.

· Jadi cinta bau ketek suami orang… eh, suami gw sendiri, hehe.

· Alergi orang jelek, apalagi yang berkumis.

· Dalam sehari makan nasi 5 piring ditambah makanan-makanan lainnya.

· Kegiatan utama sehari-hari: Makan, tidur, dan pipis.

· Keranjingan USG, cuma buat liat mahluk mungil kayak alien sepanjang beberapa cm.

· Muntah kalau nyium bau sabun cuci dan ketumbar.

· Pede beli baju-baju hamil ukuran S, gak nyangka kalo bakalan nambah BB 17 Kg.

· Pernah nyaris semaput gara-gara keasyikan belanja buat lebaran.

· Aura cantik memancar terang, kulit lebih cerah, dan wajah jadi lebih manis menggoda.

*

Jawaban dari kuis yang dibuat oleh Ayu sang penulis herself di atas akan lu dapatkan di bukunya, jangan tanya gue karena gue nggak hobi membocorkan rahasia ^_^

Urusan kayak dalam buku Ayu ini emang nggak asing bagi gue karena gue sendiri udah punya dua putri, tapi tetep weh wondering karena gue pikir pengalaman setiap ibu dalam masa-masa hamil dan melahirkan itu pasti beda-beda.

Gue kasihan aja ama Vlea yang rela harus punya emak kayak Ayu; ngebo dan rewog (rakus). Hahaha… gue juga waktu hamil makan kayak kesetanan, tapi nggak kayak Ayu banget deh.

Ringan, nggak bikin stress bacanya karena banyak humor. Nggak nyangka aja, ternyata Ayu yang gue kenal di FB sebagai mahluk manis nan sopan dan selalu menyebut gue dengan ‘Mbak Sky’ ini ternyata menyimpan gen-gen ngocol. Well, gue aja yang salah sangka dan salah mendeteksi kali ya.

Gue ngebayangin aja gimana rasanya kalau hidup di lingkungan kampung yang punya kerja bakti addict kayak Ayu. Mungkin gue mah bakalan mabur tiap kali, atau pindah rumah aja sekalian. Salut, Yu. Lu ternyata tahan disiksa tetangga. Hahaha…

Yang paling gue sebelin adalah harga imunisasi Vlea. Gila aja, mahal banget. Soalnya jaman Salwa dulu imunisasi ga lebih mahal dari tiga kilo beras. Gue tinggal datang ke puskesmas, bayar pendaftaran tiga ribu perak, trus njus. Salwa pun kelar diimunisasi. Gue lupa, tapi pernah ada yang bayar agak mahal, tapi nggak sampe lima puluh ribu perak, kok. Yu, mending lu pindah ke Bandung aja deh. Tapi itu sekitar tahun 2004, jadi sebenarnya gue juga nggak yakin dengan fluktuasi indeks harga perimunisasian.

Kritikan untuk buku ini sekaligus buat Ayu: tolong kurangi kadar narsisme. Karena gue gerah kalau harus menghadapi emak-emak narsis selain diri gue sendiri. Hahaha… peace akh!

Good job and thank you for inspiring me to write about my dear Salwa.

2 Comments

  1. Tria Ayu K-Reply
    May 9, 2011 at 7:24 pm

    wikikik, maaf kalo buku ini melukai perasaan kenarsisan Anda 😛
    tengkyu Jeng Sky *ganti sebutan, ah :))

  2. May 9, 2011 at 3:55 pm

    bagus! ceritanya menarik, walau sedikit rumit..
    siipp…..

Leave a Reply