OTAKKU YANG BEBAL

Sejak minggu kemarin kerjaanku di kantor ga begitu banyak. Malah nggak ada sama sekali. Jadilah aku cuma bengong ngeliatin layar 17 inc di depanku. Kemarin sempet nyapu-nyapu ruangan kantor, nyiram bunga di pot, lap-lap meja. Mo ngepel sih, tapi ga tega aja. Itu namanya mendzolimi diri sendiri.

Saking santainya, seharusnya kerjaan yang tersisa bisa dihandle dengan baik. Tapi…. dasar otakku ini bebal. Masih aja….ada kesalahan. Dokumen yang seharusnya nggak boleh salah, eh ternyata salah lagi. Emang bukan aku yang buat, tapi akulah yang ngecek draft-nya en confirm.

Jedug…. jedug…. jedug…==> itu adalah suara kepalaku yang kujedotin di meja.

Grghgh….. akhirnya aku harus minta agen kami untuk membuat ulang dokumen itu, dan terpaksa tidak bisa dikirim ke customer hari ini.

Kena marah bos lagi, nih. Ah…. aku mah pasrah sajah. Habis mo gimana lagi? Akunyah ajah yang punya otak bebal. Bolehkah aku memaki diriku sebagai orang tolol? Nggak boleh ya? Oke, deh. Kalo gitu aku nobatkan diriku sebagai orang terceroboh dan grasak-grusuk se-dunia. That’s it.

Hhhh…setidaknya tulisan ini bisa membantuku menyalurkan unek-unek.

Leave a Reply