[TIP] 11 Mantra untuk Memenangkan Lomba Blog

Setiap penulis adalah penyihir,
kata-kata adalah mantra yang digaungkan kepada semesta.
~eL

Sering ada yang bertanya, mengapa saya semangat sekali ikut lomba blog? Beberapa hanya penasaran, beberapa ingin ikut merasakan kesuksesan (ehem), beberapa ada yang menganggap saya sebagai bounty hunter. Saya tahu, apa pun yang kita lakukan tidak akan selalu mendapatkan apresiasi positif, akan selalu ada orang-orang yang merasa keberatan. Tapi memang begitulah kehidupan bersosial, kita tidak akan bisa lepas dari anggapan orang-orang.

Pertanyaan itu kemudian berkembang kepada apa saja yang saya dapatkan dari lomba blog. Kepuasan, itu jawaban yang bisa saya berikan. Saya orang yang kompetitif, selalu mencari sparring partner ketika berkarya. Sebab menurut saya, kita tidak akan bisa mengukur kemajuan atau kualitas karya jika tidak memiliki perbandingan. Ikut lomba adalah salah satu cara saya untuk mengasah kemampuan.

Materi? Itu hanya kompensasi akhir. Tapi kalau Anda tetap ingin tahu, sejak ikut lomba blog saya sudah mendapatkan cukup banyak. Saya masih ingat, pernah mendapatkan hadiah uang tunai dari mulai Rp250 ribu sampai Rp5 juta. Produk? Voucher belanja, buku, sepatu, smartphone, kamera mirrorless, dan yang terbaru laptop (update tanggal 21 September 2016) .

Pertanyaan ketiga, ini yang paling sering diajukan, adalah bagaimana cara memenangkan lomba. Well, saya tidak selalu menang lomba, tapi bolehlah memberikan sedikit tip.

1. tema

Ini yang sering saya katakan: pilihlah tema yang Anda kuasai dan atau minati. Misalnya, temanya adalah smartphone merek tertentu. Sebelum ikut, pastikan bahwa tema tersebut Anda kuasai atau minati. Meski saya yakin bahwa para blogger sudah familiar dengan aplikasi dan gadget. Jika temanya sesuai, silakan ikut. Jika tidak saya sarankan jangan. Kenapa ini penting? Karena sebuah tulisan yang berbobot adalah yang diberi “nyawa” oleh penulisnya. Sebab pembaca dan juri yang peka akan bisa merasakan apakah si penulis menuliskan postingannya dengan senang hati atau dengan rasa depresi.

[tweetshare tweet=”Ikut lomba blog yang menyenangkan hati, jangan yang membuat depresi.” username=”LangitAmaravati”]

Kita juga harus cermat menginterpretasikan tema sebuah lomba, menangkap maksud penyelenggara dengan benar. Saya pernah ikut lomba blog dengan tema A, tulisan saya banyak diapresasi, tapi tidak menang karena saya salah menafsirkan tema.

2. HADIAH

Bukan masalah nominal, hanya masalah kesesuaian. Seimbangkan hadiah lomba dengan effort yang harus Anda keluarkan. Coba perhatikan S&K lomba, lalu tanyakan kepada diri Anda sendiri apakah usaha yang Anda lakukan akan “terbayar” dengan kompensasi yang diberikan ataukah tidak.

3. Deadline

Perhatikan deadline baik-baik dan posting naskah lomba jauh sebelum deadline. Jangan seperti saya yang mengirimkan naskah lomba setengah jam sebelumnya. Ini penting untuk menghindari hambatan-hambatan teknis seperti e-mail panitia penuh, koneksi Internet, anak yang tiba-tiba rewel, atau hal lain. Lagi pula, jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk menulis di bawah tekanan, sebaiknya naskah ditulis jauh-jauh hari.

Mari saya jelaskan keuntungan menulis naskah jauh sebelum deadline:

  • Anda memiliki waktu untuk blog walking, mengukur kekuatan lawan dan mencari sudut pandang tulisan yang lebih unik.
  • Tulisan yang dibuat terburu-buru biasanya kualitasnya tidak maksimal.
  • Anda memiliki waktu untuk mengedit.
  • Anda memiliki waktu untuk melengkapi postingan dengan elemen-elemen pendukung seperti infografik, foto, dan lain-lain.

4. RISET

Untuk menulis sebuah postingan lomba, paling sedikit saya membaca tiga web sebagai bahan referensi. Untuk tulisan yang lebih “berat”, saya membaca buku-buku rujukan. Selain riset referensi, juga riset kelengkapan lomba. Misalnya, aplikasi yang harus diunduh terlebih dahulu, foto-foto pendukung, dan lain sebagainya.

Ada beberapa jenis riset yang sering saya lakukan sebelum menulis sebuah postingan untuk lomba:

Riset pustaka

Untuk mencari bahan tulisan dan rujukan.

Riset lapangan

Tidak semua tulisan memerlukan riset lapangan. Tapi jika dirasa riset pustaka yang saya lakukan belum cukup, saya akan melakukan riset lapangan, termasuk wawancara.

Riset testimoni

Ada beberapa lomba dengan tema menceritakan pengalaman, tentu saya harus mencobanya. Misalnya, pengalaman menggunakan aplikasi, saya akan mengunduh aplikasi tersebut dan mengoperasikannya. Kalau tema yang diminta tidak memungkinkan saya untuk melakukan riset, saya biasanya pass. Misalnya, pengalaman berkunjung ke objek wisata tertentu yang berada di Kepulauan Karimun. Karena saya tidak pernah ke sana dan tidak mungkin untuk pergi ke sana dalam waktu dekat, lebih baik saya lewatkan. Melewatkan kesempatan? Bukan, ini namanya menyesuaikan kemampuan.

Blogwalking

Saya mempelajari tulisan-tulisan yang pernah memenangkan lomba blog. Membuat poin-poin kelebihan postingan tersebut.

Riset penyelenggara

Setiap penyelenggara lomba memiliki semacam kriteria khusus yang tidak disebutkan. Contoh, lomba blog yang diadakan oleh sebuah majalah islami. Saya tidak bisa membuat naskah berisi adegan merokok atau mabuk-mabukan atau pacaran. Atau lomba blog yang diadakan oleh sebuah merek gadget, saya juga tidak bisa pamer kalimat-kalimat tauhid. Sebab ini pembahasan tentang teknologi, bukan tentang religi.

5. Sudut Pandang Penulisan

Jika ingin belajar tentang sudut pandang penulisan yang asyik, Anda bisa membaca postingan Daeng Ipul.

6. Teknik Penulisan dan Kerapian Postingan

Hal ini sudah sering saya singgung. Ada ribuan blogger di Indonesia, siapa yang terus-menerus semangat untuk belajar dialah yang akan bertahan. Anda tidak bisa abai begitu saja terhadap teknik-teknik dasar EYD. Untuk menjadi blogger berkualitas memang dibutuhkan usaha keras. Dan tolong, rapikan tampilan postingan Anda. Pengunjung blog dan juri membacanya di layar, bantu mata mereka, jangan sajikan postingan yang pabalatak.

“Tapi kan ada pemenang lomba blog yang teknik penulisannya pabalatak, tanda baca berderet-deret, banyak salah eja, typo, bahkan tidak bisa membedakan cara penulisan kata depan dan imbuhan.” Iya, memang ada yang seperti itu. Lalu? Ya nggak lalu-lalu, kalau Anda lebih suka menyajikan tulisan serampangan, ya silakan. Tidak usah repot-repot belajar teknik segala.

7. Baca S&K dengan Saksama

Tulisan yang diikutkan lomba, sebagus apa pun itu, jika tidak memenuhi syarat dan ketentuan, tidak akan bisa memenangkan perlombaan. Tolong baca setiap poin syarat dan ketentuan lomba dengan saksama.

Sebelum posting, periksa kembali apakah tulisan Anda sudah memenuhi S&K baik jumlah kata, keyword, backlink, dan lain-lain. Setelah posting, juga baca kembali S&K, pastikan Anda melakukan apa yang diminta. Misalnya, membagikan link ke media sosial, mengisi formulir pendaftaran, mengirimkan naskah lomba dan link via e-mail, dan lain-lain.

8. Lengkapi Naskah dengan Elemen Pendukung

Foto, ilustrasi, infografik, diagram, video, atau elemen lain yang bisa mendukung penilaian. Memang, penilaian utama tetap pada kualitas tulisan, but believe me, elemen-elemen pendukung itu akan menjalankan fungsinya di luar perkiraan Anda.

Apakah Anda harus jago membuat infografik? Tidak juga. Apakah harus bisa fotografi? Tidak selalu. Saran saya, pergunakan kekuatan apa pun yang Anda miliki dan berpikirlah kreatif.

9. Editing

Periksa kembali tulisan Anda sebelum diposting, minimal 3 kali. Saya sendiri melakukannya lebih dari 7 kali untuk setiap postingan, lomba ataupun bukan. Ada panitia lomba yang masih memaafkan satu atau dua salah eja dan typo, ada juga yang tight sampai disebutkan dalam S&K. Jangan mengambil risiko, edit naskah Anda sebaik dan seteliti mungkin.

10. Latihan

Tidak ada yang namanya bakat dalam menulis, yang ada hanyalah kerja keras dan latihan. Saya tahu ini bukan tip yang ingin Anda baca, tapi Anda harus tahu bahwa di dalam setiap bidang, orang-orang yang disebut ahli adalah mereka yang terus berlatih, bukan para pemalas yang hanya berdiam diri.

Kerahkan usaha semaksimal mungkin. Gunakan seluruh sumber daya yang Anda miliki. Misalnya, saya bisa sedikit-sedikit desain, maka postingan saya selalu dilengkapi dengan infografik. Atau kalau Anda pandai menggambar, bolehlah dilengkapi dengan sketsa.

11. Berdoa

Ini juga bukan tip yang ingin Anda baca, sepertinya. Tapi percaya atau tidak, doa adalah usaha pamungkas yang saya lakukan. Supaya menang? Bukan, saya berdoa agar tulisan-tulisan saya bertemu takdirnya yang paling baik. Yang penting, saya sudah melakukan usaha semaksimal mungkin. Menang atau tidak, itu bukan urusan saya.

Saya kira cukup 11 mantra dari saya. Semoga bermanfaat. Sampai jumpa di lomba blog berikutnya. *kedip

Salam,

~eL

66 Comments

  1. November 26, 2015 at 4:18 pm

    thx mak… kudu dicoba nih jampi-jampinya…

  2. Maya Siswadi-Reply
    November 26, 2015 at 11:42 pm

    Waaahhh cantikk sekaliii cara membungkus postingan ini. Ehhh. Aku salah satu orang yang suka nulis serampangan, hahaha, pasti terganggu ya buat dirimu yang biasa rapi.
    Baidewai, aku ga pakai Samsung, mau ikut lombanya juga ga bisa kayaknya karena ga menguasai produk yg satu ini, walau hadiahnya sangat menggoda, huhuhu

  3. Yeye-Reply
    November 27, 2015 at 12:39 am

    Terima kasih tips nya mbak 🙂

  4. November 26, 2015 at 6:51 pm

    Ini antara 'paid review', 'tips', dan lomba blog jdi 1, mak.. saya suka cara menyamarkannya 😉😉. Content marketing yg bagus.

  5. November 26, 2015 at 6:51 pm

    Ini antara 'paid review', 'tips', dan lomba blog jdi 1, mak.. saya suka cara menyamarkannya 😉😉. Content marketing yg bagus.

  6. November 26, 2015 at 7:58 pm

    Ckckck…, ngalir banget ya, eL.
    Lugas dan informatif seperti biasa meski tumben jg ga ada infografisnya.

    Aku harus banyak belajar nih.
    TFS, dear.

  7. November 26, 2015 at 8:12 pm

    wuaaaah…kebongkar sudah rahasia mbak langit sering menangin lomba..hehe
    intinya harus total ya mbak 😀
    makasih ya tipnya *sungkem suhu

  8. November 26, 2015 at 8:44 pm

    Wuih, ada yang sukses bertransformasi dari penulis fiksi menjadi Blogger kekekinian, ups. Dipelajari mantranya, semoga setelah ini, saya bisa menang lomba blog. Aamiin.

  9. November 26, 2015 at 10:00 pm

    Lomba blog itu saya anggap sebagai operasi baru, bukan kegiatan rutin.. Oleh karena itu harus saya siapkan dengan baik dan sungguh- sungguh. Kalah atau menang itu biasa.
    Terima kadih tipsnya
    Salam hangatvdari Jombang

  10. November 26, 2015 at 10:53 pm

    Terimakasih tipsnya,

    mau jujur nih,saya selalu berrencana ikut sebuah lomba, awalnya selalu dikirim sebelum deadline,
    tapi kadang gak pernah ada ide, tiba-tiba pasti deadline ide muncul begitu saja, bahkan saya prnah membuat tulisan pukul 23.00, satu jam sebelum deadline.

    Waktu itu saya publish 23,5, (tapi yah benre kadang ga maksimal kalau kayak gini)

    makasih mbak tipsnya

Leave a Reply