Seorang perempuan cantik belum tentu bisa menjadi pintar,
tapi perempuan pintar tahu bagaimana caranya menjadi cantik.


Waktu SMP gue sempet nggak pede karena kulit gue item. Meski gue juara umum, nilai rata-rata raport di atas 8.7, keadaan itu tidak mengubah stigma cowok-cowok di sekolah gue. Oke, waktu itu gue emang tolol karena meletakkan rasa percaya diri gue di atas penilaian cowok-cowok yang bahkan belum baligh itu.
Sekarang sih gue cuek aja mo dikatain item kek, burek kek, orang (maaf) negro kek. Emang gue pikirin? Bukan orang-orang itu yang kasih gue makan. Gue malah kasihan ama mereka karena masih meletakkan penilaian dan ‘harga’ seseorang di atas keadaan fisik. Padahal udah jelas-jelas disebutin di pelajaran agama bahwa di akhirat nanti, yang dihisab tuh ketakwaan seseorang, bukan kecantikan atau kemontokan seseorang. Kalau kek gitu mah, surga penuh ama miss universe dong. Terus cewek-cewek ‘betty la fea’ kek gue mau ditaruh di mana, coba?
Kembali ke cerita cowok-cowok temen SMP gue, ada beberapa yang sempet gue trace back. Bukan sengaja sih, kebetulan aja dapet berita.
  1. Gue pernah naksir mati-matian sama satu orang cowok. Seluruh sekolah, sampe guru-gurunya tahu kalau gue naksir dia. Tapi dia memilih pacaran ama cewek SMU. (Sekolah gue dicampur antara SMP, SMU, dan SMK) è Sekarang dia ada di RSJ, otaknya error karena overdosis amfetamin. Dia juga nggak lulus SMU. Sukurin. Eh, gw bukan mensyukuri keadaan dial ho ya. Gue mensyukuri diri gue sendiri. Gue pikir, gimana kalo gue sempet pacaran ama dia dulu? Apa gak kebawa kacau? Untungnya kagak jadi pacaran.
  2. Cowok itu pernah sok ngerasa kalau gue naksir dia (padahal kagak) en dia memasang taktik sok jual mahal dan sok jijik sama gue. è 2 bulan lalu gue ketemu dia yang lagi jualan sandal di kaki lima, lecek, muka berminyak, tangan kapalan, dan kaki pecah-pecah. Pokoknya nggak banget, deh. Dia shock ngeliat gue yang keren. Nanya-nanya apakah gue udah nikah apa belum dan minta no hape. NGGAK GUE KASIH. Sorry, man! Gue udah ilfil ama elu.
  3. Ada satu orang cowok yang suka memandang sinis sama gue. Dia adik kelas, tinggal nggak jauh dari kampung gue. Asli! Kalo papasan ama gue di sekolah dia suka menyingkir seolah-olah gue ini wabah disentri atau apa. Mukanya itu, lho! Berani-beraninya dia mencibir. Mending kalo muka seganteng Bisma sm*sh. Ini mah sama aja bureknya ama gue. è Terakhir gue lihat dia lagi ngaduk semen, sementara gue baru turun dari Innova. Giliran gue dong yang mencibir. Oh yeah, revenge is so sweet.
  4. Waktu SMP gue ikutan karate. Nah, ada kakak kelas gue yang suka ngeledekin dan nantangin gue. Selain itu dia juga suka bawa-bawa fisik gitu deh kalo mencela gue. Mungkin dikiranya dia cowok terganteng sedunia kali ya sampe tega-teganya ngeledek gue. è Gue pernah gebukin dia dulu. Sekarang kami suka papasan di jalan kalo gue mau berangkat ke kantor, dengan gue nenteng laptop dan dia nenteng galon (celana pendek kumel, kaos kucel, sandal jepit belel. Mukanya kek sambel) Dan setiap kali papasan, dagu gue terangkat dengan mata memicing sebel.
  5. Melenceng dulu deh dari anak-anak cowok. Waktu SMP itu, gue pernah ketemuan ama temen SD gue, temen gue itu cewek. Dia beda sekolah. Kami ketemuan dengan dia membawa temen-temen cowoknya dan gue bawa temen-temen cewek gue. Ya temen-temen cewek gue mah laku keras dong, sementara gue si itik buruk rupa Cuma jadi penunggu gardu. Nah, temen SD gue itu (entah sengaja atau nggak) menyampaikan pendapat temen-temen cowoknya ke gue. Gini: kok lu bawa yang kayak gituan sih? Cakep kagak, item iya. Padahal ditinggal aja di mana kek. è Gue udah lupa ama muka dan nama-nama temen cowoknya itu, tapi gue nggak mungkin lupa dong ama temen SD gue itu. Gue pernah ketemu ama dia sewaktu gue pulang dari Batam. Muka jerawatan, pake daster lecek kedodoran, bau badan. Yang ada di pikiran gue waktu ketemu dia adalah: ini dia cewek yang dinilai cantik dan keren ama temen-temen cowoknya dulu sampe-sampe mereka menghina gue. Ck ck ck… dunia ini sungguh adil. Roda berputar, beib!
  6. Kakak kelas gue yang satu ini terkenal playboy. Ganteng sih. Tapi kelakuannya minus. Otak? Jangan tanya, deh. Di bawah standard gue. Ibarat di film Betty La Fea, si buruk rupa selalu dimanfaatkan oleh mereka-mereka para bangsawan rupawan. Kakak kelas gue ini sering malakin gue, mungkin dipikirnya karena dia keren terus cewek kek gue mau aja ngasih apapun yang dia mau. Gue nggak pernah ngasih sepeser uang pun ama dia, bukan karena gue nggak punya, tapi karena gue nggak mau. è ketemu di kafe waktu gue ngopi sambil internetan. Tebak dia lagi apa? Dia lagi ngelap meja. Pas mau pulang, gue kasih tips ke dia sambil menyapanya supaya dia yakin kalau gue kenal dia.
  7. Cowok ini lah yang paling ketiban sial. Waktu kami sekelas dulu, gue udah naksir dia tapi dia malah pacaran ama sobat gue. Dia nih tahu bener gimana cara mengeksploitasi kegantengannya (waktu itu dia emang ganteng, sumpah!), dan sering minta contekan kalau ulangan. Gue sebel sama dia karena dia nggak nyadar aja kalo gue suka sama dia. è jadi mahluk tersial sedunia karena harus terlibat ama gue, jadi laki gue, bapak dari anak gue. Setelah kita divorce dan dia masih tereak-tereak masih cinta ama gue, gue sempet mikir, belasan tahun lalu, mungkin gue bakalan rela bunuh diri minum clorin kalau ada cowok yang mengaku cinta mati ama gue. Tapi sekarang kebalik, yang ada juga gue maunya cekokin tuh cowok ama clorin ^^

Tapi rasanya nggak adil kalau gue bikin list di atas tanpa bikin list di bawah. Hahaha… selain mahluk-mahluk tak bermoral itu (kecuali no 7), ada juga cowok-cowok yang nggak terpengaruh dengan keadaan fisik gue. Satu, karena mereka semua udah pada punya cewek cakep dan mungkin ngerasa kalo mereka gaul am ague, cewek mereka nggak bakalan curiga. Dua, mereka mungkin mahluk langka yang tersisa di dunia.
  1. Sebut aja si A. Cowok ini cakep, pinter, dan nggak sombong. Dia cowoknya sobat gue, orangnya baik en care gitu. è setahu gue dia sukses nerusin usaha bapaknya, udah nikah dan istrinya lagi hamil (dia nggak nikah ama sobat gue ntu). Kehidupan pernikahan dan kehidupan sosialnya tidak banyak riak, pokoknya lempeng deh. Dan gue yakin kalau dia bahagia.
  2. Si B ini orangnya kecil dan persis kayak kancil. Kerjaannya adalah berantem ama gue, tapi walau begitu dia tetep baik dan nggak bawa-bawa fisik kalau perang omongan. Paling banter kita bertengkar soal kapan tepatnya revolusi industry berawal. èTerakhir gue ketemu waktu dia masih kuliah di teknik sipil dan gue sedang meniti karier sebagai pengangguran tak bertuan.

Udah akh, gue nggak inget lagi siapa aja temen-temen cowok gue. Kesimpulan dari tulisan nggak jelas ini adalah bahwa gue itu pembawa sial. Yup, pembawa sial. Lu jahat ama gue maka lu kena kutuk.
Tapi kalau lu jatuh cinta ama gue, lu juga bakalan kena racun. Ya, ya, ya… lu emang ga gue kasih pilihan. Hahaha….
Pokoknya jadi perempuan tuh nggak usah picik deh. Nggak usah rela meletakkan harga diri di atas keadaan fisik. Percaya deh sama gue, lu bakalan cantik kalau lu menganggap diri lu cantik. Rasa percaya diri itu nggak dateng dari luar diri lu. It is inside you. Deep inside you.
*

Leave a Reply