Updated on:

Image CDN untuk Mempercepat Loading WordPress dan Menghemat Diskspace

Loading speed dan keterbatasan diskpace adalah dua masalah utama yang sering dihadapi oleh para bloger dan webmaster yang menggunakan WordPress self hosted. Keduanya adalah masalah krusial yang mesti segera ditangani. Loading speed merupakan salah satu ranking factor yang memengaruhi peringkat web kita di mesin pencari. Sedangkan diskspace atau kapasitas hosting berhubungan dengan biaya yang harus kita keluarkan untuk hosting.

Tahukah Anda apa saja resource atau sumber yang membebani loading web kita? Yang pertama image, lalu font, CSS, kemudian script lainnya. Kita tidak bisa menghilangkan keempatnya karena semuanya adalah elemen-elemen penting dari sebuah web. Kabar baiknya, kita bisa mengoptimasinya agar loading lebih cepat.

Sebetulnya, ada beberapa cara untuk mempercepat loading speed web, salah satunya dengan menggunakan image CDN. Apa itu CDN dan bagaimana cara kerjanya? Mari kita ngobrol-ngobrol lebih jauh.


Proses Transmisi Data di WordPress Self Hosted

Sebelum membahas CDN, kita bahas dulu tentang proses transmisi atau lalu lintas data di blog kita. Setiap data (image, post, theme, plugin, font, CSS, dll.) disimpan di dalam server. Server ini disediakan oleh hosting provider tempat kita membeli hosting dan domain.

Nah, setiap kali ada user (pengguna) yang berkunjung ke blog kita, setiap kali itu pula terjadi transmisi data antara user (melalui browser) ke server dan sebaliknya. Secara sederhana prosesnya seperti ini:

Client side
Lalu lintas data dari user ke server, dari server ke user
(Image: Langit Amaravati)

User mengakses web kita melalui browser browser meminta data ke server ► server mengambil data dari database database memberikan data ke server server memberikan data ke browser browser menampilkan semua data ke layar user bisa melihat halaman web di layar.

Proses tersebut terjadi dalam hitungan detik. Server menangani lalu lintas baik data dinamis (post, page, etc.) maupun data statis (image, etc.). Semakin banyak data atau konten yang harus ditampilkan di layar, maka akan semakin lama proses loading-nya.

Jadi kalau setiap hari blog Anda menerima dua juta pengunjung, misalnya, bisa dibayangkan sesibuk apa servernya.

Lalu lintas data tanpa CDN, user dilayani oleh satu server
(Image: Langit Amaravati)

Selain banyaknya data dan kualitas server itu sendiri, lokasi server juga berpengaruh. Semakin jauh jarak antara kamu dan aku letak server dengan user, maka akan semakin lama juga loading-nya. Misalnya, server kita ada di Jakarta. Pengunjung yang berlokasi di Bandung tentu akan lebih cepat loading-nya dibandingkan dengan pengunjung yang mengakses web kita dari Makassar. Agak-agak mirip LDR (Long Distance RelationSHIT) gitu lah.


Pengertian dan Cara Kerja Content Delivery Network (CDN)

Berbeda dengan hosting yang menangani lalu lintas data dari satu sumber, tidak begitu dengan CDN. Content Delivery Network atau CDN adalah jaringan server yang mendistribusikan data secara global. Jadi, konten web kita disimpan di dalam sebuah server lalu diduplikasi dan dibagikan ke jaringan server CDN yang disebut juga Point of Presence (PoP).

Lalu lintas data dengan CDN, user dilayani oleh PoP terdekat
(Image: Langit Amaravati)

Katakanlah server utama ada di Jakarta. Karena Indonesia adalah negara kepulauan yang dipisahkan oleh ganasnya ombak lautan (naon ieu teh?), maka CDN memiliki PoP di setiap pulau sehingga “kopian” data web kita pun ada di setiap pulau tersebut.

Dengan teknologi Content Delivery Network, user tidak perlu lagi LDR dan naik tingkat jadi “pacar lima langkah”. Jadi, jika ada pengunjung dari Makassar, lalu lintas data tidak lagi dilayani oleh server yang ada di Jakarta, melainkan oleh PoP yang ada di Sulawesi. Jika ada pengunjung dari Aceh, dilayani oleh PoP yang ada di Medan.

Bila misalnya ada user dari Aceh tapi karena satu dan lain hal PoP di Medan mengalami masalah, CDN akan mencarikan PoP terdekat entah itu di Batam atau Singapura. Begitu seterusnya.

Intinya, lebih dekat = lebih cepat.


Image CDN dan Cara Kerjanya

Untuk web berbasis WordPress dan hampir seluruh web, image merupakan data statis yang sering jadi “pamaeh” untuk urusan kecepatan web dan keterbatasan diskspace. Karena datanya bersifat statis yang notabene tidak berubah, Google sendiri menyarankan agar webmaster (pemilik web) dan para WordPress developer mengatur agar image di-cache dengan tempo panjang (1 tahun).

Dengan cache, browser menyimpan sebagian data web kita di local storage device pengunjung agar tak harus terus-menerus meminta image dari server setiap kali ada pengunjung yang mengakses web. Hal ini seharusnya bekerja dengan lancar, sayangnya tidak selalu. Karena sama seperti server, browser juga menangani banyak data dan tidak semuanya disimpan di dalam cache.

Nah, di sinilah CDN mengambil peranan.

CDN, dalam hal ini image CDN, mengambil tugas berat tersebut dari pundak browser. Ketika kita mengunggah image ke server baik ke server hosting kita maupun ke media library CDN, CDN akan menyimpannya dan mengirimkan semua salinan image tersebut ke semua PoP. Salinan inilah yang disebut cache.

Tapi bukan itu saja, prosesnya bahkan lebih baik.

Proses optimasi image oleh image CDN
(Image: Langit Amaravati)

Saat kita mengunggah image baik ke hosting maupun media library CDN, terjadi proses seperti ini:

  1. Image diunggah ke server.
  2. CDN mengirimkan salinan image tersebut ke semua PoP.
  3. PoP mengoptimasi image dan menyimpan cache-nya.
  4. Image yang sudah dioptimasi dikirimkan ke browser.

Jadi, image yang ditampilkan oleh browser ke user adalah image yang sudah dioptimasi, pun dikirimkan dari PoP terdekat sehingga lebih cepat. Browser tentu saja menyimpan cache image yang sudah dioptimasi tersebut di dalam local storage agar ketika user yang sama mengakses web kita lagi, browser bisa langsung menampilkan image tersebut tanpa harus meminta data lagi dari PoP.

Nah, jika user clear cache atau karena satu dan lain hal browser tidak lagi memiliki image web kita, dalam kasus biasa browser akan meminta kembali data dari server hosting. Dengan image CDN, browser tidak meminta data langsung ke server, melainkan ke PoP. PoP terdekat akan kembali mengirimkan image yang sudah dioptimasi ke browser.

Cara Kerja Plugin Image CDN

Untuk menggunakan image CDN caranya cukup sederhana. Anda hanya perlu membuat akun, melakukan konfigurasi, dan memasang plugin untuk mengintegrasikan CDN dengan WordPress.

Jika kita mulai menggunakan image CDN, lalu bagaimana dengan image lama yang sudah telanjur diunggah dan tersimpan di hosting? Apakah kita perlu upload ulang semua image ke server CDN? Syukurlah, itu tidak perlu.

Image lama akan tetap tersimpan di hosting, tapi dilayani oleh PoP dari CDN. URL image-nya pun akan berubah.

Sebelum:

  • User >> internet >> server hosting >> user
  • https://namadomain.com/wp-content/uploads/2021/10/nama-image.jpg

Sesudah

  • User >> internet >> CDN >> user
  • https://cdn.com/wp-content/uploads/2021/10/nama-image.jpg

“Kalau URL image berubah, jadi broken link, dong?”

Tidak, karena sudah langsung di-redirect.

Lalu bagaimana dengan image baru? Anda punya pilihan untuk menyimpannya langsung di CDN atau tetap menggunakan hosting. Apa pun pilihan Anda, loading-nya tetap dilayani oleh CDN. Beberapa CDN seperti Cloudinary dan Uploadcare menyediakan fitur upload from client side, Anda bisa upload langsung ke storage CDN dari dashboard WordPress.

Dashboard Imagekit

Saya sendiri menggunakan Imagekit (link afiliasi). Meskipun tidak ada (atau belum) fitur upload image langsung dari dashboard WordPress, tapi Imagekit memberikan 20GB bandwidth dan 20GB storage untuk free plan alias gratis. Cukuplah untuk menyimpan dosa, eh, data-data web yang saya kelola.


Benefit Menggunakan Image CDN

Mungkin Anda bertanya-tanya, “Saya sudah menggunakan web hosting termahal dan tercepat di Indonesia, masih perlukah menggunakan CDN?”

Well, segala sesuatunya tentu saja pilihan. Tapi bagi bloger yang enggak sultan-sultan amat seperti saya dan nangis darah tiap kali bayar hosting, kalau ada resource yang gratis bagus, kenapa tidak? Toh, saya bisa menggunakan keduanya: menyimpan data dinamis di hosting dan data statis di CDN.

Anyway, abaikan curhat di atas. Berikut beberapa benefit atau manfaat menggunakan CDN:

1. Loading speed

Teknologi PoP dari CDN akan mempercepat loading speed karena:

  • User dilayani oleh server terdekat. Semakin dekat, semakin cepat.
  • Image bisa dikonversi ke dalam format paling kompatibel untuk web, biasanya WebP dan AVIF.
  • Data dinamis dilayani oleh server hosting kita, data statis dilayani oleh CDN.

Loading yan lebih cepat artinya SEO yang lebih baik. SEO baik artinya peringkat lebih tinggi dan trafik organik lebih banyak. Dari kacamata bisnis, trafik lebih banyak akan meningkatkan konversi bahkan revenue. Untuk bloger, jumlah trafik juga bisa menjadi bargaining power saat monetisasi blog.

2. External Storage

Berapa besar kapasitas diskspace hosting Anda? Satu giga? Dua? Coba saya tebak, 60%-nya adalah image bukan? Saking banyaknya gambar, Anda bahkan tidak punya lagi space untuk menyimpan kenangan data lainnya, bahkan untuk update plugin saja ngos-ngosan. Mau menambah kapasitas tapi invoice belum cair. Enggak nambah, loading web jadi bangke. (Gak usah curhat gitu dong, Chan)

Beberapa CDN menyediakan fasilitas storage atau penyimpanan data GRATIS mulai dari 1 GB, ada juga yang sampai 20 GB seperti Imagekit. Kalau mau lebih, harus bayar atuh. Dengan begini, image bisa disimpan di dalam server mereka sehingga menghemat diskspace hosting kita.

3. Bandwidth

Dengan teknologi caching dan optimasi lainnya yang dimiliki oleh CDN, juga akan mengurangi konsumsi bandwidth sehingga tidak terjadi bottleneck dan gagal move on loading.

4. Web Security

WordPress adalah CMS (Content Management System) yang aman sekaligus tidak. Meskipun serangan langsung terhadap server jarang sekali terjadi (setidaknya tidak pada blog-blog biasa), tapi nyaris setiap detik ada puluhan bot yang mencoba meretas blog kita sehingga kita perlu plugin web security untuk mengamankannya. Itu kalau pengamanan terhadap brute force attack, lalu bagaimana dengan image?

5. Long Time Cache

Karena image adalah konten statis yang notabene jarang sekali berubah, salah satu cara untuk mempercepat loading adalah menggunakan cache dalam jangka waktu lama. Seperti yang dibahas di subbab sebelumnya, cache di browser tidak bisa kita kontrol sepenuhnya. Dengan CDN, kita bisa membuat image agar di-cache dalam jangka waktu lama.

6. Mencegah Image Hotlinking

Beberapa CDN menyediakan fitur untuk mencegah image hotlinking.

7. Hemat

Menghemat diskspace = menghemat biaya untuk hosting. Tapi meskipun harus bayar untuk CDN, dengan performanya, saya pribadi tidak keberatan.


Beberapa Image CDN untuk WordPress

Ada banyak image CDN yang bisa digunakan untuk WordPress. Ada yang menyediakan paket gratis, ada juga yang hanya berbayar. Saya tidak akan membahas satu per satu secara detail, mungkin nanti di artikel tepisah. Berikut beberapa di antaranya:

  1. Imagekit.io
  2. Cloudinary
  3. Uploadcore
  4. Cloudimage.io
  5. Gumlet.com
  6. Jetpack
  7. Cloudflare
  8. Optimole
  9. Nitropack
  10. Google Cloud

Semua yang saya sebutkan di atas adalah layanan CDN luar negeri yang notabene server terdekatnya (setahu saya) ada di Singapura. Sayangnya saya belum menemukan CDN dari perusahaan Indonesia yang kompatibel untuk WordPress dan mudah digunakan serta, ehem, ada free plan-nya. Kalau Anda punya rekomendasi lain, silakan sebutkan di kolom komentar.


Kesimpulannya, teknologi image Content Delivery Network yang mulai kompatibel untuk WordPress merupakan terobosan teknologi yang patut diapresiasi. Apalagi ketika kecepatan loading web menjadi semacam syarat wajib. Bagi bloger yang konten atau webnya mulai berkembang dan semakin kompleks, image CDN bisa menjadi solusi.

Oke, sekian ngobrol-ngobrol kita kali ini. Semoga bermanfaat dan sampai jumpa di artikel lainnya.

Salam,
~eL

Langit Amaravati

Web developer, graphic designer, techno blogger.

Peminum kopi fundamentalis. Hobi mendengarkan lagu dangdut koplo dan campursari. Jika tidak sedang ngoding dan melayout buku, biasanya Langit melukis, belajar bahasa pemrograman baru, atau meracau di Twitter.

Traktir Kopi

Suka artikel-artikel di blog ini dan merasa artikel di sini berguna buat kamu? Traktir saya kopi agar saya bisa terus membuat konten-konten bermanfaat.

Nih buat jajan

1 thought on “Image CDN untuk Mempercepat Loading WordPress dan Menghemat Diskspace”

  1. harus pakai cache dan defer css + js, critical css juga penting, preload dan pre-connect juga, dan juga video cdn (ini lebih ke secuirty sih)

    Reply

Leave a Comment

You cannot copy content of this page